Oleh: muhammadhugo | Oktober 26, 2010

Empat Kalimah Di Dalam Al-Quran

َالإَلهُ ، الرَّبُّ ، َاْلعِبَادَُة ، َاْلدِّينُ
al-Ilah, ar-Rabb, al- ‘Ibadah, ad-Din

Keempat kata tersebut, adalah empat istilah pokok dalam al-Quran dan merupakan titik-tolak dan tujuan sekaligus. Maka titik-tolak atau dasar dan tujuan al-Quran yang utama itu ialah:

(1) Bahawasanya Allah s.w.t., adalah Ilah satu-satunya, yakni Tuhan yang
Maha Esa.
(2) Bahawasanya Allah s.w.t., adalah satu-satunya Rabbul alamin, yakni,
Pemilik dan Penguasa utama seluruh semesta dan segenap penghuninya.
Dia tidak beranak dan tidak diberanakkan.
(3) Bahawasanya, tiada yang menjadi sekutu Allah, baik dalam Uluhiyah,
mahupun Rububiyah (Dalam Ketuhanan mahupun KekuasaanNya) itu.
(4) Bahawasanya, tidak ada Ilah (Tuhan) mahupun Rabb (Penguasa) selain
Dia (Allah s.w.t.).

Dengan demikian, maka sayugianyalah orang menerima Allah itu sebagai satu-satunya Tuhan dan Penguasanya sekaligus. Yakni menolak dan menentang ketuhanan mahupun kekuasaan pihak lain. Hendaknya ia selalu berpihak Allah sebagai Tuhan. Dan tunduk serta patuh padaNya sebagai Rabb, Pemilik dan Penguasa utamanya. Hendaknya ia menjunjung tiang agama Allah, iaitu normanorma alamiah dan insaniah yang merupakan ketentuan-ketentuan Allah yang sejak dahulu berlaku di alam ini, baik di bumi mahupun di udara atau langit. Di dalam Kitab Suci al-Quran Allah berfirman:

( وَمَا َأرْسَْلنَا مِن َقبْلِكَ مِن رَّسُولٍ إِلَّا نُوحِي إَِليْهِ َأنَّهُ َلا إَِلهَ إِلَّا َأنَا َفاعْبُدُونِ ( 25
1. Dan tiada Kami (Allah) utus sebelummu seorang pun Rasul melainkan Kami
wahyukan kepadanya bahwa tiada Tuhan selain Daku. Kerana itu sembahlah
(taatilah) Aku. Q.2l :25
اتَّخَ ُ ذوْا َأحْبَارَهُمْ وَرُهْبَانَهُمْ َأرْبَابًا مِّن دُونِ الّلهِ وَالْمَسِيحَ ابْنَ مَرْيَمَ وَمَا ُأمِرُوْا إِلاَّ

( لِيَعْبُدُوْا إَِلهًا وَاحِدًا لاَّ إَِلهَ إِلاَّ هُوَ سُبْحَانَهُ عَمَّا يُشْرِ ُ كو َ ن ( 31
2. Dan tiada mereka diperintahkan, kecuali menyembah (mentaati) Tuhan yang
Esa yang tiada Tuhan selain Dia. Maha Suci (Allah) dari apa yang mereka
sekutukan dengan Dia. Q.9:31.
( إِنَّ هَذِهِ ُأمَّتُ ُ كمْ أُمًَّة وَاحِدًَة وََأنَا رَبُّ ُ كمْ َفاعْبُدُونِ ( 92

3. Sungguh agama kamu ini satu agama saja. Dan Aku adalah Penguasamu,
kerananya sembahlah (taatilah) Daku. Q.21 :92.
ُق ْ ل َأ َ غيْرَ الّلهِ َأبْغِي رَبا وَهُوَ رَبُّ ُ كلِّ شَيْءٍ وَ َ لا تَكْسِبُ ُ كلُّ نَفْسٍ إِلاَّ عََليْهَا وَ َ لا تَزِرُ
( وَازِرٌَة وِزْرَ ُأخْرَى ُثمَّ إَِلى رَبِّ ُ كم مَّرْجِعُ ُ كمْ َفيُنَبُِّئ ُ كم بِمَا ُ كنتُمْ فِيهِ تَخْتَلُِفو َ ن ( 164

4. Katakanlah (hai Muhammad): Akankah kucari yang selain Allah sebagai Rabb
(Penguasa) sedangkan Dia adalah Rabb (Penguasa) segala sesuatu? Q.6:164.
ُق ْ ل إِنَّمَا َأنَا بَشَرٌ مِّثُْل ُ كمْ يُوحَى إَِليَّ َأنَّمَا إَِلهُكُمْ إَِلهٌ وَاحِدٌ َفمَن كَا َ ن يَرْجُو لَِقاء رَبِّهِ
( َفْليَعْمَ ْ ل عَمًَلا صَالِحًا وََلا يُشْرِكْ بِعِبَادَةِ رَبِّهِ َأحَدًا ( 110

5. Maka barangsiapa mengharapkan pertemuan dengan Rabbnya (Penguasanya)
hendaklah mengerjakan amal kebaikan dan jangan persekutukan Dia dengan
siapapun dalam beribadat (ketaatannya). Q.18:110.
وََلَقدْ بَعَْثنَا فِي ُ كلِّ أُمَّةٍ رَّسُو ً لا َأنِ اعْبُدُوْا الّلهَ وَاجْتَنِبُوْا الطَّا ُ غوتَ َفمِنْهُم مَّنْ هَدَى اللّهُ
وَمِنْهُم مَّنْ حَقَّتْ عََليْهِ الضَّلاَلةُ َفسِيرُوْا فِي الأَرْضِ َفان ُ ظرُوْا َ كيْفَ كَا َ ن عَاقِبَةُ
( الْمُ َ كذِّبِينَ ( 36

6. Dan sesungguhnya Kami (Allah) telah utus pada tiap-tiap umat manusia
seorang Rasul (dengan perintahan): Hendaklah kamu (wahai umat/bangsaku)
sembah (Taatilah) Allah dan jangan taat kepada taghut (penyeleweng/tirani).
Q.16 :36.

َأَفغَيْرَ دِينِ الّلهِ يَبْغُو َ ن وََلهُ َأسَْلمَ مَن فِي السَّمَاوَاتِ وَالأَرْضِ َ طوْعًا وَ َ كرْهًا وَإَِليْهِ
يُرْجَعُو َ ن

7. Apakah mereka menghendaki sesuatu yang lain dari agama Allah
(ketentuan/hukum alam), sedangkan semua yang ada di langit dan di bumi,
tunduk dan menyerah serta mahu tidak mahu kembali kepadanya (agama
Allah/aturan atau ketentuan alam ini). Q.3:83.
ُق ْ ل إِنِّي أُمِرْتُ َأ ْ ن َأعْبُدَ اللَّهَ مُخْلِصًا لَّهُ الدِّينَ

8. Katakanlah (hai Muhammad), bahwasanya aku diperintahkan menyembah
(taat) kepada Allah sesuai ketentuanNya. Q.39:1 1.
نَِّ الّلهَ رَبِّي وَرَبُّكُمْ َفاعْبُدُوهُ هَ َ ذا صِرَا ٌ ط مُّسْتَقِيمٌ

9. Bahwasanya Allah adalah Rabb (Penguasa) kita semua, maka taatlah kamu
padaNya. Inilah cara sebenarnya. Q.3:51.
Ayat-ayat tersebut di atas serta maksudnya masing-masing, sebagai
contoh yang ala-kadar. Apabila anda dengan saksama membaca al-Quran itu
akan terbayanglah oleh anda, bahwa seluruh isi al-Quran itu merupakan
bimbingan dan petunjuk pada keempat istilah itu melulu. Iaitu:

(1) Bahwa Allah, adalah Rabbul-alamin (Pemilik dan Penguasa atas segala
sesuatu) dan Ilah (Tuhan/Pelindung).
(2) Bahwasanya, tiada Tuhan, atau Ilah dan Rabbul-alamin, selain Allah s.w.t.
(3) Bahwasanya, segala kegiatan dan ketaatan sayugianya diperuntukkan Allah
(yakni disesuaikan dengan ketentuanNya).
(4) Dan hanyalah Allah semata yang membuat Din (agama/ tatacara hidup).

Jelaslah sudah, bahwa barangsiapa ingin memperdalam pengetahuan dan fahamnya tentang isi al-Quran itu, hendaknya lebih dahulu faham benar erti dan maksud keempat istilah tersebut. Dan barangsiapa belum faham akan difinisi allah,ar-Rabb, al-lbadah dan ad-din itu, maka dia akan menganggap al-Quran itu sebagai buku cerita dari manusia zaman dahulu. Kerananya, sulit baginya untuk melaksanakan Dinul-Lah (agama Allah) itu.

Mustahil baginya menjunjung tinggi Kalimatullah. Ini semua, disebabkan kekaburan fahamnya, kerapuhan aqidah dan imannya, kendatipun dia percaya terhadap Allah dan Rasul-rasulNya, percaya terhadap para Malaikat dan kitab-kitab suciNya, percaya terhadap hari kiamat dan terhadap Qadha dan QadarNya. Selain itu, dia pun tidak meninggalkan solat lima waktu setiap hari dan rukun-rukun Islam yang lain, serta tidak lupa bahkan selalu berzikir, bertasbih, bertahmid dan bertakbir.

Akan tetapi, kerana kabur pandangannya tentang tauhid, maka tanpa sadar dia memperbanyak tuhan, memperbanyak ilah dan rabb dalam kelakuannya sehari-hari. Ia terumbang-ambing oleh situasi dan terkendalikan oleh hawa nafsu dan emosi,
serakah, dengki dan lain-lain sikap yang tak terpuji. Tanpa sadar, bahwa dia telah melanggar batas-batas tauhid dan terjerumus ke dalam jurang kemusyrikan. Dan alangkah marah meradangnya, sekiranya anda tegur, bahwa dia telah keluar dari Islam, yakni murtad. Keluar dari Dinullah, atau dari
Kalimatullah karena telah mempersekutukan Allah, memperbanyak tuhan sebagai sekutu-sekutu Allah dalam Uluhiyah dan RububiyahNya itu. Semua itu disebabkan kekaburannya memahami erti atau maksud dari kata Ilah dan Rabb itu sebagaimana mestinya.

Orang-orang Arab sebelum Islam dan sewaktu Islam mulai datang, semuanya mengerti kedua istilah itu, iaitu al-Ilah dan ar-Rabb. Kedua patah kata atau kedua istilah tersebut, mereka pergunakan dalam percakapan sehari-hari dan pandai juga mempergunakannya. Kiranya untuk siapa diberikan. Apabila di katakan kepada mereka, bahwa bukan Ilah dan bukan Rabb, bukan tuhan dan bukan penguasa selain Allah, serta tiada barang satu pun atau seorang orang pun bersekutu dengan Dia, baik dalam Uluhiyah (Ketuhanan) mahupun dalam
Rububiyah (kekuasaan atau wewenang)Nya, maka fahamlah mereka bahwa kedua istilah tersebut adalah sebagai dua gelar atau kedudukan yang dikhususkan untuk Allah s.w.t. Tidak boleh digelarkan ke pada siapapun. Dengan demikian, bukanlah Tuhan dan bukan jugalah Penguasa dan pemilik utama yang harus ditaati ketentuan-ketentuan dan perintahnya, selain Allah Rabul-alamin itu. Maka yang beriman dan yang kufur atau menentang pernyataan ini, berdasarkan kefahaman dan pengertian sebagimana mestinya.
Begitupun terhadap kedua patah kata, iaitu il-Ibadah dan ad-Din yang tidak asing bagi orang Arab zaman dahulu itu.

Mereka tahu apa arti ‘abdun itu dan apa yang harus dilakukan olehnya.
Apa arti ‘ibadah dan apa latar-belakangnya serta gerangan apa yang tersimbol
dalam kedua patah kata atau istilah tadi. Kerananya, mereka tidak akan salah
faham kalau diperintah untuk beribadah kepada Allah dan mengenepikan si
taghut. Dalam pada itu, mereka harus meninggalkan cara hidup mereka dan
menunggu cara hidup baru yang akan diserukan kemudian.
Kemudian zaman berganti, dan generasi-generasi pun berganti sekali,
dengan demikian kefahaman tentang keempat istilah dalam al-Quran itu, berubah. Erti atau maksud yang sedemikian luas dan gambelang menurut bahasa Arab yang sesungguhnya, berubah menjadi sempit dan kabur. Erti yang terkenal oleh bangsa Arab pada masa wahyu Ilahi itu bergema, lambat-laun
berubah, terisulir dan terbatas dengan berbagai-bagai dalih dan tafsir yang
kabur.

Ini disebahkan dua faktor:
(1) Ketidak-murninya bahasa Arab dan keringnya sumber kreasi di kalangan
muslimin sendiri sejak beberapa abad.
(2) Generasi-generasi yang menerima waris Islam, tidak diwarisi pengertian
tentang keempat istilah itu, sebagaimana dimengerti oleh nenek-moyang
mereka, kaum jahiliah yang begitu luas pengertian mereka tentang
bahasa Arab itu.
Kerana dua faktor itulah, maka ahli bahasa Arab dan ahli Agama Islam
menafsirkan kebanyakan kata-kata dalam al-Quran menurut kefahaman kaum
mutaakhir, tidak menurut kefahaman kaum jahiliah yang luas dan murni itu.
Sebagai contoh:
– Kata al-llah, disenyawakan dengan kata patung-patung berhala dan
sebagainya.
– Kata ar-Rahb. disenyawakan dengan kata pemelihara, pendidik dan
sebagainya.
– Kata ad- Din, disenyawakan dengan kata religion.
– Taghut, disenyawakan dengan syaitan atau berhala.

Penafsiran dan pengertian tersebut, menyulitkan orang mencapai tujuan dan maksud al-Quran yang sebenarnya. Apabila al-Quran melarang mempertuhankan selain Allah, maka yang ditinggalkan hanyalah patung-patung berhala. Dengan demikian yakinlah mereka telah mentaati larangan al-Quran
itu. Padahal mereka masih mempertuhan lain-lainnya – kecuali patung-patung berhala dalam ertikata taghut yang luas itu. Apabila diperingatkan al-Quran, bahwa Allah adalah ar-Rabb, disambut dengan pernyataan bahwa tidak pernah terlintas di benak kami untuk menganggap siapapun sebagai pemelihara dan penjamin keinginan kami selain Allah s.w.t, Dengan demikian menurut kefahaman mereka telah memenuhi tuntutan tauhid itu. Akan tetapi kenyataannya, banyak di antara mereka tunduk pada Rububiyah (Ketuhanan) yang lain bila ditinjau dari sudut yang lain daripada arti Pengasuh, Pemelihara dan Penjamin.
Apabila diseru al-Quran,

“Sembahlah Allah dan tinggalkanlah taghut itu”, maka sambutan mereka ialah, kami tidak menyembah berhala, dan mengutuk si syaitan. Yang kami sembah hanyalah Allah dengan khusyu’. Dengan demikian
mereka yakin telah melaksanakan seruan al-Quran tadi. Padahal mereka menggantungkan diri dan nasib pada banyak taghut yang tidak berbentuk batu atau kayu pahatan (berhala). Begitu juga faham kebanyakan orang tentang ad-Din. Mereka mengaku sebagai muslim, menunaikan lima rukun Islam dan percaya terhadap keenam rukun Iman. Akan tetapi, apabila diteliti akan nyatalah bahawa kebanyakan
mereka tidak mengikhlaskan diri untuk Allah dalam melaksanakan tuntutan Islam sebagai Dinullah yang luas ertinya itu.

Akibat Kesalahfahaman

Tak dapat disanggah lagi, bahwa kebanyakan isi al-Quran belum dimengerti sebagaimana mestinya oleh sebahagian besar golongan muslim sendiri, bahkan inti dan jiwa atau tujuan al-Quran itupun seakan-akan lenyap sama sekali dari benak mereka dan tiada bekasnya sedikitpun pada sebahagian besar para alimulama.
Sebab, keempat Istilah yang akan dibahas dalam buku ini, boleh dikatakan terpendam di dalm lumpur kejahilan. Kerananya, keimanan dan amalan kaum muslim dewasa ini tidak dapat dinilai sebagaimana sepatutnya. Mengingatkan hal ini, maka saya merasa sungguh berkewajiban menjelaskan erti Empat Istilah dalam al Quran itu supaya menjadi jelas dan gambelang ajaran dan maksud al-Quran itu.

Walaupun berkali-kali masalah tersebut saya jelaskan dalam majalah saya dengan segala upaya dan pemerasan otak, namun belum juga berhasil mengatasi kesalahfahaman itu. Sebab, kesalahfahaman tentang Empat Istilah dalam al-Quran itu, telah berakar mendalam pada fikiran manusia. Selain itu, saya rasakan juga, bahwa penjelasan-penjelasan saya itu, belum memuaskan diri saya dan belum juga mendapatkan kepercayaan dari masyarakat Islam sendiri. Apa yang saya jelaskan itu, dianggap sebagai buah fikiran, atau falsafah seperti falsafah-falsafah yang lain. Ini, disebabkan saya tidak sertai dengan ayat-ayat suci dari al-Quran,
selain tidak bersandar pada kamus-kamus bahasa Arab. Wajarlah pendapat dan pemahaman saya tidak diterima oleh orang yang tidak sependapat dengan saya. Maka itu, saya dapatkan bukti-bukti dari kamuskamus Arab dan ayat-ayat suci dari al-Quran. Dan kini bermula pembahasan saya tentang istilah “AL-ILAH”. kemudian “AR-RABB”, selanjutnya “AL-IBADAH” dan “AD DIN”. Wabillahittaufiq wal
hidayah.

 

 

Abdul A’ al-Maududi


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: